Gubernur Hadiri Rakornas HKTI di Istana Negara

Gubernur Hadiri Rakornas HKTI di Istana Negara
RAKORNAS : Gubernur Kaltara Dr H Irianto Lambrie saat menghadiri pembukaan Rakornas dan Diskusi Nasional HKTI oleh Presiden RI Joko Widodo di Istana Negara, Jakarta, Selasa (19/3). (Foto © Humas Prov Kaltara)

JAKARTA - Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara) Dr H Irianto Lambrie hadir dalam pembukaan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) dan Diskusi Nasional Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) di Istana Negara, Jakarta, Selasa (19/3). Dalam acara yang dibuka langsung oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) itu, dihadiri sekitar 530 peserta dari HKTI se-Indonesia. Selain itu tampak hadir, Mensesneg, Ketua Badan Pertimbangan Organisasi HKTI, Ketua Dewan Pimpinan Nasional HKTI Jenderal TNI (Purn) Moeldoko, serta para ketua Dewan Pimpinan Provinsi dan Kab/Kota se-Indonesia.Selain sebagai gubernur, saya hadir juga dalam kapasitas saya sebagai Koordinator Wilayah HKTI Kalimantan,kata Gubernur usai acara.

Diungkapkan, ada beberapa poin penting disampaikan Presiden dalam pengarahannya tadi. Pertama, kata Irianto, adalah soal penanganan pasca panen untuk hasil pertanian. Presiden berharap agar para petani mulai mengubah pola-pikirnya.Dalam mengelola usaha pertanian, para petani harus mulai berpikir situasi pascapanen. Dengan demikian, petani perlu memiliki alat seperti RMU (Rice Milling Unit), dryer atau mesin pengemasan untuk membuat label,ungkap Gubernur mengutip arahan Presiden. Dengan pengemasan yang baik, lanjutnya, produk pertanian itu layak dipasarkan di pasar modern seperti hypermarket atau supermarket.

Gubernur menambahkan, dalam kesempatan tadi, di depan para direksi perbankkan yang turut hadir,  Presiden juga menginginkan agar bank membantu para petani. Salah satunya mendukung para petani membeli mesin-mesin pertanian, seperti mesin penggilingan padi (rice mill unit), mesin pengering (dryer) sampai mesin pengemasan (packaging).

Jokowi mengatakan mesin-mesin pertanian itu memiliki harga yang bervariasi. Presiden menyebut harga Rp 500 juta sampai Rp 2 miliar untuk mesin-mesin tersebut. Menurutnya, mesin pertanian itu layak dibiayai oleh perbankan.

Presiden mengatakan, zaman telah berubah pada saat ini. Pengeringan padi, menurutnya, tidak perlu lagi dilakukan dengan cara menjemur di jalan atau halaman, melainkan menggunakan mesin dryer.Kedua, terkait dengan pengendalian harga. Bapak Presiden meminta agar dilakukan upaya-upaya agar harga produk pertanian selalu stabil. Jangan sampai ada saat tertentu harga anjlok yang merugikan petani, atau waktu lain yang harga terlampau tinggi. Salah satunya dengan membatasi impor. Presiden menginginkan adanya cluster-cluster. Artinya, ada wilayah yang difokuskan pada komoditi pertanian tertentu. Sehingga saat panen, harga petani tidak anjlok," bebernya.

Presiden, lanjut Irianto, juga mengharapkan, agar tidak hanya pertanian tanaman pangan seperti padi, jagung, kedelai. Namun juga tanaman tahunan yang memiliki nilai ekonomi lebih. Seperti kopi, cengkeh, lada dan lainnya.

Di sisi lain, diungkapkan Irianto, HKTI juga telah melakukan berbagai program pertanian. Salah satunya di Kaltara. HKTI akan membantul Kabupaten Bulungan dalam pengembangan padi. "Waktu bertemu dengan Bupati sudah disampaikan, agar Pemkab Bulungan segera mengklirkan lahan yang akan digunakan untuk pertanian," ujarnya. (humas)